Bengkel las CV. Teknik Jaya Component dengan hasil presisi dan berjaminan after sales. Dengan Pengalaman yang melanglang-buana, siap memenuhi kebutuhan pekerjaan las anda. Selain pekerjaan reparasi, kamu juga ahli dalam pekerjaan masspro, bahkan pekerjaan fabrikasi. Sebelum kita lanjut lebih dalam mari kita simak dulu sejarah mesin las.

Tidak ada satu orang pun yang pasti siapa penemu pengelasan pertama kalinya. Namun, beberapa inovasi paling awal pengelasan tradisional terjadi pada 1800M. Pada saat itu, Sir Humphry Davy membuat busur listrik pertama antara dua elektroda karbon melalui penggunaan baterai. Lalu, pada 1836, Edmund Davy menemukan asetilena. Tetapi baru pada 1881 pengelasan yang benar ditemukan.

bengkel las
Salah Satu Mesin Las Tertua

Hal tersebut dimulai saat August De Meritens –  memakai panas busur untuk menggabungkan pelat timah. Seorang mahasiswa Rusia-nya, bernama Nikolai Benardos, mematenkan metode pengelasan busur listrik dengan batang karbon. Setelah itu, proses pengelasan semakin berkembang dengan sangat cepat. Nikolai Slavynov menemukan cara memakai elektroda logam untuk pengelasan, diikuti C.L. Coffin – seorang insinyur Amerika, menemukan proses pengelasan busur memakai elektroda logam berlapis yang menjadi cikal bakal pengelasan busur logam berpelindung, seperti yang marak kita temukan di bengkel las bubut saat ini.

Wawan Mesin Las dan Bengkel Las

Menurut definisi, pengelasan adalah proses menggabungkan dua bahan, seperti aluminium, kuningan, plastik, atau polimer, bersama-sama dengan menyatukannya melalui semacam reaksi. Reaksi ini biasanya terbentuk melalui panas yang ekstrim dari sumber energi apa pun yang kamu pilih untuk digunakan. Pengelasan sering diterapkan di bidang manufaktur, termasuk setiap jenis dari arsitektur dan pertambangan hingga pertanian dan struktural, bahkan di bengkel las sekalipun.

Tukang las juga bekerja di perusahaan kedirgantaraan dan pembuatan kapal, serta di sektor reparasi seperti di bengkel las. Karena pengelasan merupakan bidang industri yang sangat beragam, kamu dapat menebak mengapa pemasarannya begitu besar dan luas untuk mesin las di luar sana. Orang ingin bisa mengelas dan menyelesaikan beragam proyek rumah dan bisnis dengan dua tangan mereka sendiri. Bahkan sekarang kita bisa mengakses dan membelinya lewat online marketing.

Bengkel las adalah kata pencarian yang sangat banyak dicari di mesin pencarian google. Biasanya orang-orang yang mencari bengkel las adalah yang ingin mereparasi sebuah suku cadang atau yang bermaksud melakukan fabrikasi. Pekerjaan welding yang dikehendaki pun bermacam-macam, namun yang paling umum adalah las listrik dan las argon.

Berikut adalah beberapa istilah penting dalam pengelasan :

  • Bahan las (welding material) : bahan yang kamu las bersama.
  • Filler : plastik atau logam yang kamu pakai sebagai lem untuk menyatukan bahan las. Terkadang tukang las memakai filler sebagai penahan material las sehingga fusi material ini bisa berlangsung.
  • Energi : sumber yang kamu gunakan untuk mengelas material seperti: gas, listrik, laser, dan lain-lain

Pembuatan logam modern tidak mungkin dapat dilakukan tanpa pengelasan terlebih dahulu, tapi, dari mana sih asal pengelasan itu? Siapakah yang menemukannya? Dan apa yang dapat kita amati tentang perubahannya selama bertahun-tahun? Berikut adalah jawaban atas beberapa pertanyaan terpenting tentang salah satu perkembangan terbesar dalam fabrikasi logam.

Kapan sih Pengelasan / Mesin Las Diciptakan?

Seperti yang kamu bayangkan, pengelasan telah ada sejak lama. Faktanya, kita dapat menyimpulkan bahwa pengelasan ada dalam beberapa jenis selama Zaman Besi dan Zaman Perunggu. Ada bukti bahwa orang Mesir belajar mengelas besi bersama-sama, sejarah telah menemukan kotak emas kecil dengan tekanan sambungan pangkuan yang dilas lebih dari 2.000 tahun yang lalu.

Namun, jenis pengelasan yang lazim yang ditemukan pada Abad Pertengahan adalah jenis pengelasan yang sangat sederhana dan biasanya hanya melibatkan dua potong logam yang diletakkan bersama di bawah panas sampai keduanya bersatu. Pengelasan konvensional seperti yang kita kenal baru muncul pada abad ke-19.

Bagaimana Pengelasan di Bengkel Las Modern Berubah ?

Sejak abad ke-19, orang telah mengembangkan teknik yang semakin efektif agar proses pengelasan menjadi lebih akurat, cepat, dan tentunya lebih mengefisiensikan waktu dan kondisi. Saat ini, telah banyak perusahaan yang memiliki pengelasan robotik, sistem ini semakin populer karena menggunakan kontrol komputer untuk mengelas logam akan jauh lebih cepat dan akurat daripada yang dimungkinkan melalui pengelasan manual. Ini juga sangat mengurangi atau menghilangkan risiko bagi pekerja manusia. Bisa terbayangkan bukan? Betapa menakjubkannya proses pengelasan baru abad ke-21 ini.


bengkel las

Mencari Bengkel Las atau Bengkel Bubut Terbaik ?

Whatsapp : 0878-7368-2510 – Email : mail@teknikjaya.co.id
CV. Teknik Jaya Component


Ketika sampai pada pertanyaan tentang berapa banyak jenis mesin las yang berbeda, jawabannya adalah – banyak.

Las Karbit

Las karbit atau las asetilen merupakan salah satu alat yang sering ditemui pada mekanik bengkel las. Prosesnya yang cukup mudah membuat mesin jenis ini sering digunakan untuk menghubungkan dua logam atau welding. Proses ini melalui campuran dua jenis gas asetilin dan gas oksigen sebagai sumber panas dan penghasil nyala api yang berfungsi untuk melelehkan logam.

Mesin Las Laser

Merupakan salah satu teknologi modern pengelasan yang prosesnya memanfaatkan sinar laser dan bersifat mengumpulkan energi foton monokromatik berkekuatan tinggi dalam satu titik yang berpusat pada sumber panas. Teknik ini umumnya diterapkan pada pengelasan beberapa bagian peralatan yang sensitif terhadap panas.

Mesin Las Listrik

Merupakan teknik pengelasan yang panasnya bersumber dari proses pelelehan perbedaan tegangan antara ujung tangkai las dengan benda yang akan di las. Saat mengaplikasikan teknik ini, tetesan elektroda lempengan logam yang berdiameter tertentu, berjatuhan dan menjadi kumpulan cairan logam yang nantinya akan direkatkan dengan besi.

Tips Memilih Mesin yang Bagus !

Kunci untuk memilih mesin las yang sempurna adalah memilih yang terbaik untuk kebutuhan pengelasan spesifik di bengkel las Anda.

Ada beberapa pertanyaan yang harus kamu tanyakan pada diri sendiri sebelum memutuskan dan memulai penelitian. Berapa banyak uang yang mampu saya keluarkan untuk ini?, Proses apa yang ingin saya gunakan?, Jenis proyek apa yang ingin saya lakukan?

Apa pun jenis yang kamu pilih, pengelasan itu terbilang cukup mahal untuk bengkel las kamu. Berikut beberapa hal yang harus kamu perhatikan sebelum memutuskan membeli mesin las.

  • Kamu harus membeli mesin, membeli bahan las yang tepat, bahan pelindung, dan mungkin pengisi.
  • Kamu harus memikirkan seluruh biaya yang akan dipakai sebelum memutuskan jenis mesin yang cocok untuk kamu gunakan.
  • Perhatikan bahwa mesin busur listrik cenderung lebih murah dan mesin obor cenderung lebih mahal.
  • Pikirkan juga tentang anggarannya, dan jangan terlalu terikat pada satu jenis.

Pertanyaan terakhir mungkin yang paling penting. Nggak masalah kalau kamu mau membeli mesin las terbaik di pasaran, karena bisa jadi kamu tidak bisa menanganinya, atau mesin yang murah nanti bukanlah yang terbaik untuk produk yang kamu inginkan. Kalau sudah terjawab, maka kamu akan lebih siap mencari tahu jenis mesin terbaik mana yang akan kamu gunakan nanti. Selamat mencoba!

10 Rekomendasi Merk Mesin Di Pasaran

Nah, berikut ini 10 rekomendasi mesin las terbaik untuk kamu :

Multipro MIG 350 G-KR

Berdaya hingga 350 A menjadikan mesin ini bekerja sangat optimal. Kekuatan welding wire bisa sampai 0,8–1,2 mm dengan efisiensi 89%. Sangat direkomendasikan untuk memudahkan proses welder.

Daiden MIG 130 A

Mesin ini terbilang cukup irit listrik, dengan kapasitas mencapai 130 A dan efisiensi sampai 70%. Meski dibandrol dengan harga yang cukup murah, sekitar 2-3 jutaan, namun kualitasnya tidak perlu diragukan lagi. Memiliki hasil las lebih bersih dibanding MMA/Stick Welding. Menjadikannya hasilnya lebih baik dan kuat dibanding gas. Memiliki Gas- Less welding yang mampu mengelas tanpa harus memakai gas CO2.

Lakoni 120E

Berdaya mencapai 100–102 Ampere. Mesin ini bisa digunakan sebagai pengatur power listrik rumahan (900 watt) dengan pengaturan mesin 40-50 amp. Menghasilkan sambungan las di 60 amp dengan daya listrik pada 1000–1200 watt.

Cemont Yard SV333

Proses penyejuknya memakai kipas yang disusun dengan dengan roda dan pegangan besar membuat mesin las ini mudah dipindahkan. Yard SV333 mampu mengelas berbagai jenis elektroda termasuk yang selulosa.

Redbo MMA 120A

Arus maksimal bisa mencapai 115-117A. Secara uji overheat, mampu mengelas 10 kawat tanpa henti. Hal tersebut membuktikan bahwa mesin ini tidak mudah panas, serta mendukung proses pengelasan dalam jangka waktu cukup lama.

Riland ARC200T

Dengan arus 200 A, mesin las ini akan lebih menghemat listrik karena sudah bisa melakukan perlindungan otomatis terhadap kelebihan tegangan dan arus. Cocok untuk penggunaan di industri bengkel las, karoseri mobil, karena jangkauan voltase input sebesar 220V +- 15%.

DC Welding Machine PICO 160

mesin las yang umumnya banyak digunakan pengelas. Jika kebutuhan las tidak dalam industri besar, mesin MMA (Manual Metal Arc) ini cocok untuk dipilih dan sudah menyuplai metode TIG (Tungsten Inert Gas), hanya dengan menambahkan gas argon. Namun metode ini memerlukan teknik las yang tinggi agar pengelasan baik dan sudah memiliki fitur perlindungan otomatis terhadap tegangan tinggi.

Helvi Galileo 165

Mesin las ini sangat cocok untuk perawatan dan perbengkelan karena memerlukan pergerakan yang fleksibel. Memberikan performa yang optimal pada semua jenis elektroda. Kondisi tegangan listrik berlebih atau suhu tinggi juga tidak menghalangi proses las dengan Helvi Galileo ini. Dengan tegangan 230 volt dan output maksimal 160 A, mesin ini menyediakan teknologi anti lengket yang meningkatkan performa pengelasan.

Hypertherm Powermax

Mampu memotong berbagai jenis logam konduktif listrik (baja ringan, baja tahan karat, aluminium, dll) setebal 6-10 mm dengan hasil optimal. Tanpa mesin tambahan, fleksibilitas menggunakan mesin las ini menjadi andalan praktisi bengkel las karena bisa dipakai dimana saja dengan hanya memasangkan ke colokan yang bertegangan 120 atau 249 V.

Kennedy Inverter Jaguar

Performanya di tegangan listrik 100-240V membuat mesin satu ini memiliki berat sangat ringan sebesar 3,7 kg lebih fleksibel dan mudah dipindahkan. Kipas pendinginnya membuat mesin las ini tetap stabil meski tegangannya naik atau turun, memungkinkan kamu mengelas dengan panjang mencapai lebih dari 100m.

Berikan draft drawing atau sampel part yang ingin anda maksud kepada kami. Dengan Layanan cepat dan after sales, pekerjaan las anda akan selesai tepat waktu dengan hasil yang maksimal. Bengkel Las CV. Teknik Jaya Component adalah Jawabannya. Selain itu juga kami melayani jasa cnc dan jasa bubut cnc.